Kamis, 07 Agustus 2014

Alasan Kenapa Kita Harus Bersyukur :)


Hari ini gue nonton film Surat Kecil Untuk Tuhan. 
ya ini emang film yang udah lama dirilis. tapi jujur gue baru nonton film ini sampe bener-bener abis ya baru hari ini.
film ini berkisah tentang seorang anak perempuan bernama keke yang menjalani hidupnya dengan menderita kanker jaringan lunak.


oke gue gabakal review tentang film ini karena gue yakin semuanya juga pasti udah tau jalan cerita film ini
yang gue bakal ceritain adalah kisah nyata yang emang gue sendiri yang alamin
bukan gue yang kena kanker, tapi sahabat gue. 
dan film surat kecil untuk tuhan itu mengingatkan gue sama sahabat gue Alm. Tasya :')

jadi gini ceritanya...

Dulu waktu SD beranjak ke SMP gue punya temen - temen sepermainan yang bisa dibilang ya mereka temen deket gue. Mereka ada winda, tasya, selly, ningrum dan lia. kita saling kenal dan deket karena sama-sama berangkat ke sekolah naik kereta, padahal kita dari masing-masing sekolah yang berbeda tapi tinggal di satu komplek perumahan yang sama tapi beda - beda bloknya.
  
kita berenam selalu berangkat sekolah bareng-bareng, main bareng-bareng dan bahkan kalo punya gebetan atau musuh pun bareng bareng hahaha. kenapa bisa punya musuh juga bareng bareng? yaa soalnya kalo ada salah satu diantara kita yang lagi sebel sama orang, pasti kita semua ikutan sebel dan orang yang sebel sama temen gue itu pasti ikut-ikutan sebel ke semuanya dari kita wkwk (maklum lah namanya juga masih bocah)
pokoknya pertemanan kita itu gada yang aneh-aneh lah. baik-baik saja dan indah-indah saja

sampe pada suatu hari..
gue pulang bareng sama tasya, dan dia bilang sama gue kalo kayanya dia kena alergi
tasya : fim, kok tangan gue merah merah gini ya telapak tangannya.
gue : oh iya? mana coba liat? *sambil liat telapak tangannya tasya* oh iya sya merah merah kenapa ya?
tasya : gatau gue juga
gue : gatel ga sya? kalo gatel alergi mungkin. lo makan apaan tadi?
tasya : gatau deh fim, kayanya tadi gue ga makan apa-apa
gue : yaudah coba nanti lo berobat aja
tasya : iyadeh ya nati gue berobat deh.

waktu itu gue sama sekali gapunya pikiran kalo tasya sakit yang aneh-aneh karena ya gue pikir bercak bercak merah di telapak tangannya itu cuma alergi atau mungkin gejala campak pikir gue waktu itu.
abis kejadian itu beberapa hari gue ga berangkat bareng tasya dan juga ga pulang bareng tasya karena emang sekolah gue sama dia beda. otomatis jam pulangnya juga beda, kita ketemu dan bisa pulang bareng kalo kebetulan jam pulang sekolah kita lagi sama aja. dan gue juga belum tau lagi gimana kelanjutan penyakit tasya abis kejadian itu.

sampe akhirnya pas gue mau berangkat sekolah, gue seangkot sama winda dan dia langsung ngasih tau gue
winda : fim lo tau ga tasya sakit apa?
gue : gatau win, emang lo udah tau dia sakit apa?
winda : tasya kena lupus fim..
gue : oh
winda : lo tau ga lupus itu apa fim?
fima : lupus? bukan tipus? ya ampun gue salah denger winda, kedengeran gue tadi tipus. serius lo tasya kena lupus?
winda : iya fim gue dikasih tau mamanya..

gue sama sekali ga ngeh waktu winda bilang lupus, karena emang kedengeran gue tipus -_- tapi pas winda bilang lupus ekspresi gue langsung berubah. gue tau pasti lupus itu apa. lupus itu sejenis kanker darah. dan gue bener - bener langsung diem di angkot itu dan mata gue udah berkaca-kaca ngebayangin salah satu temen gue yang harus mengidap penyakit itu. gue belum tau waktu itu udah separah apa penyakitnya, tapi yang jelas di pikiran gue, gada penyakit yang lebih ganas dan nakutin selain kanker.

singkat cerita abis semua kejadian itu gue jadi makin jarang ketemu tasya, karena dia emang gaboleh terlalu cape dan gaboleh panas-panasan. sekali waktu itu kita pernah pulang bareng lagi dan gue liat pipi dia itu banyak bercak-bercak merahnya. lo pernah liat orang kena campak? nah kaya gitu lah kira kira bercak-bercak merah di pipi tasya.

abis pulang bareng hari itu gue udah amat-teramat-sangat jarang lagi ngeliat tasya. sampe akhirnya gue sama lia mutusin buat ngejenguk tasya ke rumahnya. Dan sampe dirumah tasya gue kaget, miris ngeliat kondisi tasya. tasya yang sebelumnya itu orangnya tinggi dan badannya berisi (ga gemuk tapi ga juga kurus, ideal lah) dan tasya yang gue liat saat hari itu gue ngejenguk bener-bener beda. tasya jadi kurus banget, kurus ba-nget. semua anggota badannya kurus kecuali pipinya yang makin bengkak karena lupus itu tadi. gue sedih ngeliatnya apalagi pas mamanya cerita kadang kalau lagi kumat sakitnya tasya itu sampe ngejerit-jerit karena kakinya ngilu-ngilu. temen mana yang ga miris ngedenger kaya gitu coba?

sehabis gue ngejenguk hari itu, berhubung sekolah gue sama tasya beda, gue di smp 3 dia di smp 11 buat nyari tau kondisi dia tiap hari itu susah, karena kita gabisa ketemu tiap hari juga, dan temen temen gue yang lain kaya lia sama ningrum juga berbeda sekolah sama tasya jadi mereka pun gatau gimana perkembangan pastinya tasya. yang satu sekolah sama tasya itu winda. tapi gue pun jarang ketemu sama dia semenjak smp ini.
 
akhirnya suatu hari gue ketemu lagi sama winda, dan gue langsung nanya perkembangannya tasya. winda bilang ke gue kalo tasya gabisa jalan, dia ke sekolah itu dibantu pakai tongkat buat bisa jalan, winda bilang sakitnya tasya makin parah. gue pengen ngejenguk lagi tapi ternyata winda bilang tasya udah pindah rumah dan dia pun gatau pasti alamatnya tasya dimana. intinya semenjak smp itu emang gue lost kontak sama tasya.

akhirnya setelah gue beranjak sma. gue udah lost kontak sama mereka semua. sama tasya, winda, selly, lia, ningrum. kita semua udah lost kontak sampe akhirnya gue nerima sms hari itu dari selly, ngabarin kalau tasya udah meninggal. tapi sayang, hari itu gue gabisa ikut ngelayat karena emang gue lagi ga di Bogor, gue lagi di rumah saudara gue di jakarta. padahal gue pengen banget liat tasya buat yang terakhir kalinya, karena udah lama juga gue lost kontak sama dia. tapi kenyatannya emang belum diberi kesempatan. dan hingga detik ini pun gue sama sekali belum pernah ke makamnya tasya, karena gue pun gatau pasti dimana dia dimakamkan. yang gue tau alm. dimakamkan di daerah ciapus sana tapi tepatnya dimana gue gatau. dan sometimes gue ngerasa bersalah aja. sebagai temen deketnya dulu, bahkan saat dia dimakamin gue gabisa hadir di pemakamannya. maaf ya tasya :(

alm. tasya
kenapa gue ngasih postingan ini judul 'alasan kenapa kita harus bersyukur' ya berhubungan sama cerita gue tadi itu. gimana pun hidup yang kita jalanin selama kita masih diberi kesehatan, kita harus selalu bersyukur. karena walaupun seberat apapun hidup kita, tapi kita masih diberi kekuatan, seengganya kita ga harus ngerasain yang namanya sakit di kemoterapi, kita ga harus ngerasain rambut kita rontok sampe bahkan botak karena kemo, kita ga harus ngerasain lumpuh karena penyakit. jadi kalo cuma karena beban tugas kuliah yang berat atau mungkin karena putus dari pacar aja udah bikin kita ga bersyukur sama hidup kita terus apa kabar dengan mereka orang-orang yang diluar sana yang berjuang dan harus ngerasain sakit lebih parah dari kita tapi mereka masih bisa tersenyum.

ini juga merupakan salah satu faktor kenapa gue memegang teguh prinsip 'lebih baik kehilangan cowok yang gue suka daripada kehilangan temen gue' ya karena gue udah ngerasain kedua hal tersebut, selama gue hidup yang namanya gue kehilangan temen karena mereka memang dipanggil tuhan itu udah 3 kali. 2 kali pas gue smp dan sekali pas gue sma. dan rasa sakitnya gue udah bisa bandingin diantara kedua hal itu. lebih sakit emang saat gue harus kehilangan temen gue dibanding gue cuma kehilangan cowok yang gue suka. dan karena hal itu mungkin gue termasuk orang yang amat-sangat menghargai pertemanan gue. gue menghargai setiap detik waktu yang bisa gue lewatkan sama temen-temen gue. gue selalu berusaha melakukan yang terbaik buat temen-temen gue. karena gada seorangpun yang bakal tau apa yang bakal terjadi besok.

walau kadang mungkin beberapa orang bilang ke gue 'fim jangan terlalu baik sih jadi orang' ya tapi menurut gue kalo emang itu suatu kebaikan kenapa harus gue cegah? kayanya mending gue jadi orang yang terlalu baik deh daripada jadi orang yang terlalu jahat :| 

jadi satu saran dari gue guys, kalo kalian emang berteman ya perlakukan pertemanan itu dengan baik, saat temen lo ngasih tau keburukan lo, lo ga harus marah sama mereka. yang lo harus lakukan itu merenung, introspeksi diri sendiri dan kalau emang lo udah nemuin kekurangan itu lo harus pelan pelan ngerubah apa yang buruk itu menjadi sesuatu yang baik. karena temen yang baik itu emang akan selalu jujur tentang apapun ke lo seburuk apapun hal itu mereka pasti bakal jujur sama lo. buat gue sendiri An ugly truth itu emang better than a beautiful lies.

dan jangan pernah cuma karena masalah cowo lo jadi harus berantem sama temen-temen lo. misal cowo yang lo suka ternyata sukanya sama sahabat lo sendiri. jangan pernah salahin siapa-siapa dalam hal ini guys, jangan pernah lo musuhin temen lo itu cuma karena masalah sepele macem gitu. ja-ngan per-nah

mungkin kalian cuma nganggep gue berteori doang masalah kaya gini. But actually gue udah pernah loh ngerasain cowok yang gue suka banget selama 6 tahun, gue gabisa move on dari cowok itu selama 6 tahun. tiba tiba gue tau dia jadian sama ade-adean gue yang kalo gue ada apa-apa tentang cowok itu gue pasti curhat ke dia, yang dia bilang mau bantuin gue sama cowok itu eh ternyata malah dia yang jadian dan saat tau mereka jadian gue langsung sms ade-adean gue itu dan ngasih ucapan selamat dan semoga langgeng ke dia (yaa walau ngetiknya sambil nangis sih wkwk).
 
gue juga pernah nyomblangin temen gue sama cowo yang gue suka. see? gue suka sama cowok itu tapi disaat gue tau temen gue suka dan gue rasa dia lebih punya chance daripada gue. gue bantuin mereka buat jadian. jadi omongan gue yang bilang 'gue lebih baik kehilangan cowok daripada kehilangan temen gue' itu emang bukan cuma sekedar teori. tapi udah 3 kali gue alamin :)

intinya syukuri aja semua cerita yang udah tuhan tetapkan buat kita di hidup kita guys, karena apapun itu yang terjadi, mau pahit mau manis semuanya itu udah dibuat skenarionya secara sempurna sama tuhan. kita manusia cuma tinggal ngejalanin doang. saat kita punya kesulitan daripada kita mencari cari siapa yang bener dan siapa yang salah, lebih baik kita berdoa dan memohon petunjuk sama tuhan. karena saran dari manusia bisa aja salah, tapi saran dari tuhan gakan pernah salah kan :) 

yap segitu guys cerita dari gue, semoga bisa memberikan sedikit arti ya :)




2 ayo komen!:

Judit on 7 Agustus 2014 16.57 mengatakan...

Super sekali :')

aryanto2009 on 9 Agustus 2014 08.09 mengatakan...

Kunjungan perdana,lam kenal.. Nice post izin lanjutin bacanya
Wassalam
By http://aryanto2012.wordpress.com
http://aryanto2012.mywapblog.com

Posting Komentar

 

Blognya Fima Siregar 👯 Copyright © 2009 Cosmetic Girl Designed by Ipietoon | In Collaboration with FIFA
Girl Illustration Copyrighted to Dapino Colada